Konflik Bisa Menimbulkan Kemiskinan

by iqbal fadli m on January 20, 2017
0 comments

Launching peta kemiskinan Indonesia

 

 

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Pemimpin Redaksi Republika, Irfan Junaidi, menilai, ada keterkaitan erat berlangsungnya konflik dengan kemiskinan. Karena itu, dia merasa, penanganan kemiskinan bisa dilakukan lewat banyak cara, salah satunya dengan menyelesaikan konflik yang ada.

“Sebab, suatu konflik kalau tidak diselesaikan akan menimbulkan kemiskinan,” kata Irfan saat memberi paparan di peluncuran Peta Kemiskinan 2017 Dompet Dhuafa, Kamis (19/1).

Irfan mengingatkan, sudah banyak bukti konflik-konflik yang terjadi di Indonesia, dan tidak lain selalu menghasilkan satu masalah yaitu kemiskinan. Untuk itu, dia meminta, pemangku kebijakan dapat mensinergikan program-program penanganan kemiskinan yang ada, dengan langkah penyelesaian konflik.

Irfa juga mengungkapkan, Presiden Joko Widodo sempat memberi data yang cukup mencenangkan, tentang pertumbuhan yang selama ini yang ternyata belum sejalan dengan penurunan angka kemiskinan. Hal itu disampaikan Presiden Joko Widodo, saat mengumpulkan media-media nasional beberapa waktu lalu.

“Ternyata, 0,04 persen penduduk menguasai 47 persen uang di bank, 0,2 persen menguasai 17 persen uang di bank, sehingga ada 60 persen uang di bank yang dikuasai oleh 0,24 penduduk saja,” ujar Irfan.

Ironisnya, kondisi itu seakan ditambahkan dengan kebutuhan paket data untuk penggunaan internet yang melonjak tajam di Indonesia, dan mencapai angka 400 persen. Iran mengingatkan, bukan tidak mungkin orang yang dulu biaya pulsanya Rp 100 ribu per bulan, naik menjadi Rp 400 ribu per bulan.

Tags: , , ,